Kepulauan Derawan ūüĆä, Surga di Timur Ladang Batu Bara, 13-17 Agustus 2016

Tahun ini saya beberapa kali ikut trip, kalau tahun-tahun sebelumnya hanya 1-2 kali dalam setahun, tahun ini sudah 3 kali, mulai dari Ijen РMenjangan РBaluran, Gunung Gede via Gunung Putri, kali ini Kepulauan Derawan di Kalimantan Timur, dan sepertinya belum akan berakhir. *Waktu tulisan ini di-post sudah nambah satu lagi, dan sudah terdaftar di satu trip lagi..*

Saya diajak ikut trip ini sudah cukup lama, pada saat itu saya memutuskan untuk tidak ikut, lebih tepatnya karena masih terlalu jauh, saya ga tau pasti apakah bisa ikut atau tidak. Di saat-saat terakhir muncul¬†slot kosong karena ada peserta yang batal ikut, saya diajak lagi, masih ragu, namun akhirnya memutuskan ikut ūüėé

Berau, inilah titik dimana kami akan memulai perjalanan darat dan luat di Kalimantan Timur. Ketika mendengar nama Berau, yang ada di pikiran saya adalah batu bara. Ya, memang ada perusahaan tersohor pengolah batu bara menggunakan nama Berau di sana, Berau Coal Energy (BRAU). Kalimantan Timur sendiri meruapakan salah satu daerah dengan cadangan batu bara terbesar di Indonesia.

Derawan

Satu lagi intro yang mau saya tulis, tentang asal usul nama pulau-pulau di Kepulauan Derawan. Saya tertarik mencari tahu tentang latar belakang nama pulau Derawan dan pulau lainnya ini setelah salah satu teman saya cerita kalau nama pulau-pulau ini ada asal-usulnya. Berikut kutipannya dari Kompas.com

Nama Pulau Derawan sendiri berasal dari sebuah mitos romantis, tidak jelas siapa yang yang pertama kali mengisahkan kisah sedih itu.

‚ÄúDulu, ada dua keluarga yang akan melangsungkan pernikahan di Pulau Panjang,‚ÄĚ kata Rifai mengawali kisah itu.

Di tengah perjalanan yang maha luas mereka bertemu di suatu jalur. Namun tak lama setelah itu, angin kecang dan ombak besar mengombang-ambingkan kapal. ‚ÄúYang di atas kapal ini berteriak-teriak ketakutan,‚ÄĚ katanya lagi.

Ombak yang tinggi dan angin kencang itu akhirnya mendorong kapal-kapal itu ke sebuah karang.

‚ÄúKapalnya pecah, penumpangnya tenggelam. Anak perawan yang mau menikah tadi, akhirnya menjadi Pulau Derawan (perawan), ibunya berubah menjadi Pulau Semama (mama) dan kakaknya berubah menjadi Pulau Kakaban (kakak),‚ÄĚ tuturnya.

Seluruh anggota keluarga itu pun berubah menjadi pulau, termasuk calon mempelai pria yang berubah menjadi Pulau Sangalaki (laki-laki), sementara calon mertua mempelai wanita dalam kisah tadi menjadi Pulau Maratua (Mertua). ‚ÄúTapi itu hanya cerita masyarakat saja, kita tahu pulau itu terbentuk dari peristiwa geologis ribuan atau jutaan tahun lalu,‚ÄĚ kata Rifai mengakhiri cerita itu.

Demikian.

Trip sharecost kali ini dimotori oleh Cynthia. Konon kabarnya sudah disiapkan¬†dari bulan Maret (= 6 bulan sebelum berangkat). Persiapan yang sungguh matang.¬†Maka, paragraf ini didedikasikan untuknya.¬†Thank you¬†ūüôĆūüŹĽ

Trip Derawan - Penginapan Atas Air

Kami berangkat total 21 orang, 21 orang jumlah yang pas = 2 speedboat¬†= 3 mobil. Trip kali ini¬†saya bertemu dengan orang-orang yang unik dan extremely funny. Dari yang bahasanya belum pernah kita dengar sampai yang bisa bernapas dalam air *lebay*. Dan.. sebagian besar dengan¬†totalitas memaknai YOLO (you only live once), contohnya sampai sekarang grup ini¬†belum pernah absen seharipun membahas “next trip”..¬†ūüĎŹ¬†Konsen kerja ga? Haha.

Oke.. Dagingnya akan saya tulis di halaman yang berbeda. Nulis ini harus saya pecah-pecah karena kemungkinan bakal panjang, pula kesempatan untuk nulis lagi ga banyak, jadi selesainya lama banget. Tulisan ini saja sudah saya mulai dari 23 Agustus dan baru publish sekarang. Moga-moga ga keburu lupa.

*Nanti ini bakal saya link ke halaman-halamannya

Trip Derawan – Hari 1 (13 Agustus 2016): Jakarta – Balikpapan – Berau – Derawan ‚ėÄ

Trip Derawan – Hari 2 (14 Agustus 2016):

Trip Derawan – Hari 3 (15 Agustus 2016):

Trip Derawan – Hari 4 (16 Agustus 2016):

Trip Derawan РHari 5 (17 Agustus 2016): Perjalanan Panjang Kembali Ke Jakarta

Indonesia.. ūüėĆ

Photo credits: para peserta.

Lessons Learned dari Pendakian Gunung Gede

Sebelumnya saya sudah menulis tentang perjalanan saya ke Gunung Gede pada 24-26 Juni 2016. Kali ini saya mau menulis lagi tentang pendakian tersebut, tentang apa yang saya pelajari selama pendakian.

Pada pendakian Gunung Gede ini saya mendapatkan beberapa pelajaran, inspirasi, insight.

Pertama, tentang visi. Untuk memulai sesuatu kita butuh visi, kita butuh tau arah kemana kita berjalan, apa yang mau kita tuju. Visi ini senantiasa akan memberikan kita harapan dan ukuran, sudah seberapa dekat kita dengan tujuan kita, apakah kita masih on track atau tidak.

Di pendakian ini, tujuan kita adalah Surya Kencana, tempat dimana kita akan berkemah, yang memiliki sumber air bersih, padang yang indah dengan banyak tanaman edelweiss. Sejak awal pendakian kita sudah mengetahui dan sepakat akan hal ini, pula selama perjalanan kita bisa mengetahui kira-kira dimana posisi kita, di pos berapa, dan masih berapa lama menuju ke Surya Kencana. Setiap mencapai suatu pos kita tau bahwa kita berada pada jalur yang tepat dan semakin dekat dengan tujuan kita, hal ini memberikan kita motivasi untuk terus berjalan.

Kedua, tentang fokus pada apa yang ada di depan kita. Selama kita berjalan on track sesuai dengan tujuan yang sudah kita tetapkan, kita tidak perlu terlalu khawatir dengan rintangan yang ada di depan, lakukan saja, jalani saja satu demi satu, selangkah demi selangkah.

Inspirasi ini saya dapat ketika¬†perjalan mendaki, tidak sanggup¬†rasanya jika kita melihat apa yang ada jauh di depan kita, tanjakan¬†sejauh mata memandang. Baru melihat dan membayangkannya saja sudah lelah. Cara¬†yang saya lakukan adalah dengan fokus pada apa yang ada di depan saya, naiki saja satu per satu, melangkah saja, yang penting ada progress, atur napas, ingat, ini bukan lomba lari¬†100 meter. Alihkan fokus, jangan biarkan kepala kita¬†diisi¬†“cape, pegal, lemas”, nikmati perjalanannya, nikmati udara¬†segar, nikmati keindahan alam di sekitar, nikmati bercengkrama dan saling support dengan teman, penuhi dengan rasa syukur.

Nasehat serupa sering saya dengar ketika ada pertandingan badminton, pelatih atau komentator di TV sering bilang, “harus¬†sabar, satu-satu”, kalau di badminton ini artinya pemain tidak perlu memikirkan kemenangan atau ketertinggalan dari lawan, fokus saja pada setiap rally, pastikan¬†poin satu demi satu.¬†Kali ini saya merasakan nasehat tersebut berguna juga untuk pendakian.

Tanjakan Gn Gede via Putri

Ketiga, tentang percaya diri dan kerendahan hati. This is true beauty.

Keempat, ini..

Misa Gn. Gede, 26 Jun 2016

Mereka lagi misa di sana. Bener, lagi misa, ada romonya. Dari tenda kami pun terdengar ketika mereka sedang bernyayi. Menurut info dari teman saya, mereka adalah orang-orang yang sedang menempuh pendidikan menjadi imam dari Jakarta. Kagum rasanya melihat kejadian ini.. *goosebumps*

Hal¬†lain yang bisa saya berikan, sebelum mendaki sempatkan diri untuk berlatih cardio (treadmill) 1-2 minggu sebelumnya demi stamina, mendakilah dengan perasaan gembira, jangan ada keraguan, jangan ada ketakutan.¬†Salah satu tujuan kita mendaki adalah untuk mengagumi keindahan karya TUHAN, Ia selalu menyertai kita. Lakukan persiapan dengan matang, jangan menganggap remeh apa yang akan kita hadapi. Positive, be nice,¬†grateful ūüėÄ