Tragedy

Advertisements

Senja di Ujung Jalan

Senja telah tiba, tepat di ujung jalan
Dingin mulai terasa, cahaya mulai hilang
Keramaian dan kesibukan berganti dengan sepi dan hening
Sang matahari perlahan tenggelam di batas horizon

Di pagi hari, saat ia terbit, perlahan ia memancarkan cahaya biru yang manis dan lembut
Kita menyambutnya dengan penuh harapan dan semangat
Di sore hari, saat ia tenggelam, ia memberikan warna jingga yang indah dan penuh makna
Kita tahu kita akan merindukan sinar dan hangatnya

Tak jarang kita mengeluhkan teriknya, tapi tak dapat kita hidup tanpanya
Tak sering kita bersyukur karna terbitnya, tapi selalu ia datang memberi sinarnya
Kita hanya dapat berdoa, semoga esok ia kembali bersinar
Kembali menjadi terang, menjadi berkat, menjadi keceriaan

 

Berkelimpahan dengan Berkata Cukup

Berkelimpahan ada diatas “cukup”. Kita tidak akan pernah merasa berlimpah ketika kita tidak tahu kapan harus berkata cukup. Ketika kita tidak memiliki ide sampai mana ukuran “cukup” itu, tidak akan pernah kita merasa melewatinya / merasa berkelimpahan. Keinginan, iri, nafsu membawa manusia menyiksa dirinya sendiri.

Sakit di Siku Setelah Badminton

Lebih dari satu bulan yang lalu saya mulai merasakan sakit di siku saya setelah main badminton. Awalnya saya kira hanya nyeri biasa yang akan hilang esok hari. Ternyata setelah bangun tidur, nyeri pada siku semakin terasa dan lengan menjadi agak kaku. 30 menit sampai 1 jam kemudian rasa nyeri reda dan hilang. Maka saya abaikan saja, dan berasumsi, “nanti juga sembuh sendiri”.

Namun asumsi tersebut tidak terbukti, sejak saat itu, setiap kali main badminton (saya rutin main badminton seminggu sekali) rasa sakit tersebut muncul lagi, demikian juga efek pada pagi hari berikutnya yang membuat siku terasa sakit dan kaku.

Saya mulai mencari tahu apa yang  terjadi dengan siku saya ini. Sebagian besar menyebutkan karena teknik yang salah, terutama dalam pukulan backhand. Namun saya ragu, kenapa baru sekarang? Padahal saya main badminton sudah belasan tahun. Beberapa orang menyarakan untuk pakai Voltaren, obat berbentuk salep. Sudah saya coba juga.

Jadwal berikutnya main badminton, saya lebih memperhatikan teknik pukulan saya. Tapi tetap juga nyeri itu datang lagi. Saya sudah kehabisan ide dan belum tahu harus bagaimana lagi agar siku saya bisa normal dan tidak sakit saat main badminton. Saya belum merasa butuh ke dokter.

Panduan Besar Grip Raket Badminton

Satu hal tidak terduga justru menyembuhkan sakit siku ini. Saya mengganti grip (pegangan) raket saya menjadi lebih tebal. Awalnya saya menggunakan grip karet tipis, lalu saya ganti atau lebih tepatnya saya lapis (timpa) dengan grip handuk. Sehingga grip raket saya sekarang lebih tebal. Tujuan awalnya hanya karena ingin mencoba, ingin mendapatkan kontur di pegangan, karena grip tipis (tanpa tulang) terasa flat di tangan saya.

Tadaaa..!! Tidak ada sakit saat main badminton, tidak ada sakit sesudah main, dan pagi berikutnya pun tidak ada nyeri lagi.

Setelah itu baru saya tahu bahwa saya kena “Tennis Elbow“. Unik juga ini, karena saya baru tau nama sakitnya setelah sembuh.

Tennis Elbow, Sakit Siku Badminton

Jadi tennis elbow ini adalah sakit pada siku bagian luar (lihat gambar) akibat overuse otot dan tendon lengan, terutama forearm. Terlalu tegang, harus lebih rileks.

Penyebab tennis elbow ini ada bermacam-macam. Kalau dalam kasus saya, tennis elbow karena grip raket yang  terlalu kecil. Grip yang terlalu kecil ini membuat telapak tangan saya harus bekerja extra untuk menggenggam raket supaya tidak terlepas dan lebih stabil.

Genggaman yang berlebihan ini berdampak pada forearm. Kita bisa coba kepalkan tangan, maka otomatis forearm akan kontraksi. Kontraksi berlebihan dan terus menerus di forearm, dibarengi dengan gerakan meluruskan lengan pada saat backhand, smash, dan lainnya, ini yang menyebabkan gangguan pada tendon, di sana lah timbul rasa sakit pada siku kita.

Tendon Tennis Elbow Sakit Siku Badminton

Jadi buat kalian yang merasakan sakit pada siku ketika main badminton, seperti saya. Cara menyembukan tennis elbow adalah dengan mengganti grip raket Anda menjadi lebih tebal. Grip raket yang lebih tebal akan membuat genggaman tangan kita lebih rileks, sehingga forearm tidak bekerja berlebihan dan tendon kita aman.

Semoga membantu! 🙂

Referensi:

  • An undersize grip generally is the root cause of tennis elbow due to gripping too hard (this can also be to poor technique and/or slow shuttle speeds). Source

  • Gripping the Badminton racquet either too hard or for too long can bring on the Tennis Elbow pain. Make sure the racquet is the correct size for your hand. If it is too small it will cause you to grip to hard. Source

  • Tennis elbow occurs as a result of repeated extension (bending back) of the wrist against resistance. A small grip will mean the muscles in the elbow must work a lot harder leading to structural changes in the tendon. Source

  • The surgeon told me (as have many others) that too small a grip on a badminton racket can lead to TE as ‘you’ grip it too tightly putting excess strain on the arm muscle and tendon. Source

  • However a grip size that is too small will mean that a tennis player must grip the racket harder to generate the force necessary to stabilize the racket head on impact with the ball, this increased effort means a greater workload is placed on the muscles around the wrist and elbow which can sometimes lead to overuse injuries. Source

Peperangan Untuk Menguasai Diri

Peperangan Pikiran - Herwin

Pikiran adalah medan peperangan terbesar
Antara hati nurani dan keinginan bebas
Antara suara TUHAN dan bisikan setan
Antara roh dan daging
Antara jalan yang baik dan yang jahat
Tindakan selalu dimulai dari pikiran
Pohon baik menghasilkan buah baik
Pikiran baik menghasilkan tindakan baik
Demikian sebaliknya
Apakah kita bisa memelihara pohon itu?
Atau kita membiarkan parasit yang membinasakan?
Penguasaan diri

Keseimbangan Tilang dan “Damai”

Sudah menjadi rahasia umum cara “damai” menjadi salah satu cara menghindari tilang bagi para pelanggar aturan lalu lintas. Cara damai ini dianggap menguntungkan kedua belah pihak yang terlibat langsung dalam peristiwa pelanggaran tersebut, si pelanggar dan sang aparat. Maka dari itu, selain ajakan damai ini muncul dari si pelanggar, tidak jarang juga jalan damai ini ditawarkan oleh sang aparat.

Tidak ada orang yang bilang bahwa jalan damai ini cara yang benar, namun tidak ada juga yang bisa bilang bahwa jalan damai ini tidak terjadi terus menerus. Jangan-jangan ada beberapa kali lipat lebih banyak proses damai dari sekian banyak tilang yang terjadi.

Kalau dipikir-pikir memang damai ini jalan paling menguntungkan. Bayangkan konsekuensi tilang, denda 500.000, SIM ditahan, dan harus antri sidang untuk mengambil kembali SIM Anda. Kehilangan uang, waktu, dan tenaga. Itu memang hukuman yang baik dan akan membuat jera, jika dan hanya jika, hukaman itu benar-benar terjadi pada si pelanggar.

Polisi - Keseimbangan Tilang dan Damai - Herwin.jpg

Penegakan yang lemah membuat celah bagi pelanggar dan aparat untuk bernegosiasi.

Pelanggar tentu saja ingin mengusahakan kerugian uang, waktu, dan tenaga yang lebih ringan. Misalnya dengan membayar sejumlah uang yang lebih kecil dan tidak perlu ada proses yang rumit dikemudian hari (SIM tidak ditahan).

Di sisi lain, aparat jika melakukan tilang tidak mendapatkan apa-apa, jika berdamai dengan si pelanggar mungkin bisa mendapatkan sedikit tanda terima kasih. Di sana lah terbuka jalan yang saling menguntungkan.

Jadi, yaa.. Tidak heran damai-damai ini masih terus terjadi, selain kita memang cinta damai, toh proses damai ini sama-sama menguntungkan.

Lalu, apa yang harus dilakukan?

Jika memang ada niat dari kita untuk menghentikan tindakan-tindakan “damai” ini (bisa ga ini disebut pungli atau korupsi?), menurut saya, harus dirumuskan aturan reward and punishment yang lebih cerdas dan seimbang untuk menutup, atau paling tidak, mengurangi nafsu berdamai.

Beberapa ide yang terpikirkan oleh saya,

Bagaimana kalau denda tilang tidak perlu terlalu besar, dengan harus mengikuti sidang saja sudah cukup merepotkan. Denda yang tidak besar otomatis mengurangi ruang dan nafsu untuk negosiasi harga.

Bagaimana jika aparat mendapat insentif setiap kali ada tilang yang masuk dari mereka. Mungkin bisa juga dibuat skema bonus seperti bonus penjualan bagi karyawan di toko-toko, sehingga aparat terpacu melakukan tilang resmi daripada berdamai. Namun, akan dicabut tunjuangannya jika ketahuan melakukan damai, dicabut pensiunnya, atau langsung diberhentikan.

Bagaimana jika tidak ada tilang di tempat, tilang elektronik, dengan dilengkapi bukti foto atau video pelanggaran yang dikirimkan ke pelanggar, tentu saja ini perlu didukung dengan infrastruktur yang baik, misalnya CCTV yang bisa menangkap nomor kendaraan.

Semoga ada perubahan menuju Indonesia yang lebih baik!