Seeing The Photo

Lagi pingin flashback nih..
Kenapa g kasih judul “Seeing The Photo”, karena flashback itu kita ngeliat ke masa lalu, yang udah lewat, dan photo itu pasti merupakan gambaran yang udah lewat. Tapi, sebenernya g lagi ga liat foto apapun sih, cuma ngeliat gambaran yang masih tersisa di otak g.

Hmm.. entah kenapa, belakangan ini (1 tahunan) g ngerasa kualitas hidup g terus menurun, baik itu kualitas yang ada pada diri g, maupun cara g menjalani kehidupan.

Dulu pas SMA, g kalo flashback ke SMP, rasanya seneng ada di SMA, kehidupan g jauh lebih baik.. Selepas SMA g pun berpikir seperti itu, pasti pas kuliah g akan melihat kuliah lebih baik dari SMA, tapi kenapa sekarang ngga ya… >.<

G jadi inget, dulu g pernah punya masa yang sangat indah dalam hidup g, itu waktu SMA 2, sampe sekitar SMA 3..

G bener-bener bisa ngejalanin hidup g dengan mantap, di periode itu g bisa mengontrol diri g dengan baik, g bisa selalu berpikir positif, bisa selalu bersyukur, g bisa milih mana yang harus g peduliin dan mana yang ga, g bisa berprestasi, g punya orang-orang yang positif di sekeliling g, yang bisa menjaga kepercayaan yang g kasih dan bisa percaya sama g, tempat g berbagi, saling terbuka, saling support. Ada yang ngingetin g waktu g salah, ada yang ngasih g motivasi, ada yang sering minta saran sama g. Bisa bersosialisasi sama banyak orang, sering pergi-pergi bareng (badminton / jalan-jalan, nonton).

Setiap pagi, setelah g sadar dari tidur, napas pertama g adalah ucapan syukur sama TUHAN buat pagi baru, buat udara yang begitu sejuk, buat napas g, buat orang-orang disekitar g. Tiap pagi sebelum masuk sekolah, g selalu sempetin mampir di gereja, mengucap syukur dan minta kekuatan dan penyerataan TUHAN buat hari ini. Tiap malem g punya saat teduh, baca Alkitab, dan berpikir.. mendoakan orang-orang.

Everything looks great.. Penuh semangat.. Ga ada yang perlu dikuatirkan..

Pingin rasanya bisa jalanin hidup kaya gitu lagi.. But,, that is history, hopefully, and i will try, to get more.. more.. more!!

Dibandingin sama sekarang,, g merasa bener-bener mundur, banyak keluhan, jarang bersyukur, banyak pikiran-pikiran negatif, g takut berpikir positif, takut hal itu memang beneran negatif, susah mau percaya sama orang, g takut percaya sama orang yang salah. G bingung sama keputusan g sendiri. Kadang g ngerasa sendiri, dan memang sendiri.. Mana orang yang bisa menjaga kepercayaan g dan percaya sama g? Jadwal yang cukup padat juga makin membuat g “terisolasi” and sometime menekan g.

G juga ngerasa kehidupan rohani g mundur, g udah sering ga saat teduh, ga ada lagi ke gereja pagi-pagi, masa pra-paskah inipun g jalanin ga beda sama hari-hari biasa, bahkan rabu abu aja g ga sempet ke gereja, g ngerasa hubungan sama TUHAN semakin renggang. Rasanya g gagal kalo diuji,, dikasih masalah dikit g ngeluh, down.. Pingin kaya dulu, kalo ada masalah g bisa inget firman TUHAN yang nguatin g lagi.

Sudahlah,, udah setengah 01.40, ga semua bisa ditulis ternyata..

Semoga semua bisa berjalan lebih dan lebih baik lagi..

GBU

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s