Gerhana Matahari 26 Januari 2009

Fenomena alam menarik akan kembali terjadi di Indonesia. Bagi yang tidak ingin melewatkannya, ingat pada tanggal 26 Januari 2009 akan terjadi Gerhana Matahari Cincin (GMC).

Gerhana Matahari Cincin kali ini juga akan menjadi istimewa karena hanya akan melewati permukaan daratan hampir di seluruh wilayah  Indonesia saja. Sehingga peristiwa langka ini bisa menarik para pecinta atau pengamat astronomi dari luar negeri untuk mengabadikannya.

Jalur lintasan Gerhana Matahari Cincin dimulai dari Samudera Hindia sekitar selatan perairan benua Afrika pada pukul 06.06 GMT (13.06 WIB) kemudian menelusuri Samudera Hindia, daratan Sumatera bagian Selatan, Jawa paling barat, Kalimantan Barat-Tengah-Timur, sebagian propinsi Gorontalo sebelum berakhir di perairan Selatan Mindanao, Philipina pada pukul 09.52 GMT (16.52 WIB) wilayah indonesia yang pertama kali kontak dengan sentral gerhana adalah pulau Engganau Puncak gerhana dimana bayang-bayang bulan akan menutupi 92,82% permukaan matahari pada pukul 08.00 GMT. (15.00 WIB) yang berada tengah Samudra Hindia.

Secara umum Gerhana Matahari Cincin  kali ini akan terjadi pada sepanjang 14500 km dengan lebar jalur bayang-bayang bulan yang menutupi sinar matahari selebar 280 km atau melewati 0,9% luas seluruh permukaan bumi dengan lama gerhana 3 jam 46 menit.

Bagi yang ingin menikmati Gerhana Matahari Cincin, dapat mencari tempat terbaik yaitu tempat yang dilewati Gerhana Matahari Cincin  secara sentral. Di Sumatara (Pulau Enggano, Bandar Lampung, Pringsewu, Kota Bumi, Tanjung Karang, Gunungsugih, Batu Raja, Kalianda, Bakahuni,  G.Krakatau, Pulau Belitung dll.), di Jawa (Merak, Serang Banten dll.), di Kalimantan (Pangkalanbun, Palangkaraya, Muarateweh, Tanjungredep, Batuputih, Samarinda, Bontang dll.), di Sulawesi (Tolitoli, Ogatua dll.). Tempat-tempat lain di Indonesia mulai dari Sabang sampai Meraoke bisa melihat kejadian ini, walaupun hanya melihat gerhana sebagian saja,  tidak presisi seperti pada kota-kota yang dilintasi secara sentral tersebut.

Gerhana matahari terjadi apabila bulan menutupi atau menghalangi cahaya matahari yang menuju ke bumi. Dimana posisi bulan terletak di antara bumi dan matahari. Gerhana matahari ada tiga jenis, yaitu gerhana matahari total, gerhana matahari cincin dan gerhana matahari sebagian. Gerhana matahari total apabila pada saat kejadian gerhana diameter bulan lebih besar dari pada diameter matahari sehingga matahari bisa tertutup secara kesuluruan, kemuadian gerhana matahari cincin, terjadi apabila pada saat kejadian gerhana, diameter bulan lebih kecil dari diameter matahari sehingga tidak tertutup secara keseluruan dan membentuk sebuah cincin yang melingkar, sedangkan gerhana matahari sebagian dimana bulan tidak presisi untuk menutupi matahari, sehingga matahari terlihat sebagian saja. Semi diameter (jari-jari angular) bulan pada saat Gerhana Matahari Cincin kali ini adalah 00 14’ 51.6” sedang semi diameter (jari-jari angular) matahari 00 16’ 14.6” karena semi diameter bulan lebih kecil dari pada semi diameter matahari, maka gerhana kali ini disebut Gerhana Matahari Cincin

Masyarakat yang hendak melihat gerhana tidak boleh langsung menatap matahari, karena dapat merusak penglihatan oleh karenanya harus menggunakan peralatan pengaman seperti kamera berfilter atau peralatan lainnya seperti film negatif beberapa lapis, film dalam disket, kaca mata las dll.

Gerhana Matahari Cincin pada hari Senin tanggal 26 Januari 2009, hanya bisa disaksikan di Indonesia

Lintasan Gerhana Secara Global

se2009jan26a

Lintasan Gerhana Secara Global dalam Animasi
se2009jan26aanms

Lintasan Gerhana di Indonesia

gmc-indonesia

Lintasan Gerhana di Sumatra dan Jawa

gmc-sumatra-jawa

Lintasan Gerhana di Kalimantan dan Sulawesi
gmc-kalimantan-sulawesi


Sumber: Nunia2008’s Weblog

3 thoughts on “Gerhana Matahari 26 Januari 2009

  1. yah… jakarta ga kena ya? tp kalo bisa liat matahari sabit keren juga.

    pas imlek ya?? semoga membawa peruntungan buat angpao! =p

    tapi tuh alat-alat buat liatnya gmn ya? masa bongkar disket? hahaha

  2. Wew.. itu pas imlek ya?
    baru sadar.. Haha.

    Jakarta ga dilewatin, tapi katanya sih masi bisa liat yang sebagian.

    Btw, setelah cari-cari info alat untuk ngeliatnya, ternyata film negatif ga dianjurkan, masih cukup berbahaya katanya.. Dia siah menganjurkan beli kacamata khusus.. >.<

    Hmm.. pake apa yah.. Ada yang punta info ga.. Yang murah meriah dan mudah di dapat aja, ga sampe beli.. Hehe.

  3. Gimana kawan-kawan?
    Pada menikmati gerhananya ngga?

    G tadi ngeliat gerhana cukup lama, awalnya jam 3an lagi ada di mobil, ngeliat dari mobil dengan mata telanjang (ga ada persiapan), ga sampe 5 detik mata dah berkunang2. Haha.

    Trus udah jam 4an g menemukan satu alat yang bisa di pake, masih di dalem mobil g bisa ngeliat gerhana dengan jelas dan tanpa silau dengan kartu member (sejenis credit card) yang agak transparan buat ngurangin intensitas cahaya.

    Sampe di rumah pun jam 5an g masih ngeliat tuh gerhana, soalnya sayang untuk dilewatkan sih, jarang-jarang gerhana matahari. Hehe

    G sempet ngeliat dari fase masuk, puncak (cincin), sampe keluarnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s